Ibadah Minggu di Rutan Manado, Ronald Lumbuun Minta Jangan Putus Asa

PROSULUT.COM – MANADO-Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sulawesi Utara Ronald Lumbuun untuk kali kedua hadir di Gereja Abigail Minggu (7/04) untuk beribadah bersama ratusan Warga Binaan Nasrani. Lumbuun yang tengah mengikuti pendidikan Lemhanas di Jakarta ditemani Kepala Divisi Aministrasi Jhon Batara Manikallo, Kepala Divisi Penyuluhan Hukum dan HAM Ruddy Pakpahan, Kepala Bidang Intelijen dan Penindakan Keimigrasian Artur Mawikere dan Kepala Bidang Pelayanan Hukum Hendrik Siahaya bersama Karutan Manado, Widodo dan Ny Nontje Walewangko dan pejabat struktural Rutan Manado berbaur bersama 318 Warga Binaan Kristen dalam Ibadah yang dilayani Pdt Marfien Lumintang, STh.
Mengambil Thema, Yesus Makan Membuktikan Ia Bangkit dan pembacaan Alkitab dari Injil Lukas 24 : 36-49, Pdt Marfien mengatakan bahwa Yesus tidak saja mati tapi juga bangkit mengalahkan maut. “Yesus telah menyelesaikannya di kayu salib dan disaat Dia bangkit dari maut, Yesus datang untuk menjumpai murid-muridNya sebelum Ia naik ke Surga. Kebangkitan Yesus adalah kemenangan. Kemenangan Yesus adalah kemenangan untuk kita semua,” ungkapnya.
Sementara Kakanwil Ronald Lumbuun mengawali sambutannya dengan mengucapkan selamat Hari Raya Paskah kepada semua yang hadir di Gereja Abigail. Sambil memintakan kepada jemaat untuk merenungi dan melakukan apa yang yang sudah disampaikan melalui Firman Tuhan. “Renungi setiap firman yang boleh kita dengar. Di sepanjang kehidupan kita pasti ada maksud Tuhan dan janganlah berputus asa. Juga harus ada pertobatan dalam kehidupan. Jalani masa pembinaan, penuhi hak dan tanggung jawab dengan baik di tempat ini, ‘’ pungkasnya.
Menurutnya, saat Tuhan mengetuk pintu hati kita, Tuhan akan mengarahkan dan membawah kebaikan dalam kehidupan kita. “Jalani masa pembinaan di sini dengan baik, ikuti setiap tahapan yang ada, dan pada saatnya akan keluar dari tempat ini. Esensinya adalah saat sudah keluar dari sini, tidak lagi kembali kesini,” ujar Ronald Lumbuun. *

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *